7 Manfaat Kesehatan Vitamin B12

Suplemen vitamin B12 sedang mengepak di rak akhir-akhir ini. Baik dalam bentuk permen karet kunyah atau kapsul, Anda mungkin pernah melihatnya di toko bahan makanan lokal atau lorong apotek. Sekarang saatnya bertanya, apa hype seputar nutrisi penting ini?

Pada artikel ini, saya akan memberikan gambaran singkat tentang apa sebenarnya Vitamin B12 serta meninjau beberapa manfaat kesehatan dari nutrisi ini.

Apa itu Vitamin B12?

Vitamin B12 juga dikenal sebagai Cobalamin. Menurut Mayo Clinic, itu digunakan dalam pembentukan sel darah merah, fungsi saraf, dan pembuatan DNA. Mayo Clinic mencatat bahwa sangat jarang kekurangan vitamin B12 karena tubuh Anda dapat menyimpannya selama beberapa tahun. Namun, jika Anda mengikuti diet rendah produk daging, seperti pola makan vegan atau vegetarian, Anda mungkin berisiko lebih tinggi mengalami defisiensi. Selain itu, orang dewasa yang lebih tua lebih cenderung kekurangan vitamin B12. [1]

Menurut Layanan Kesehatan Nasional Inggris (NHS), gejala kekurangan vitamin B12 termasuk kelelahan, kelemahan otot, gangguan mood (seperti depresi atau kebingungan), dan masalah memori. [2] Oleh karena itu, penting untuk memastikan bahwa Anda mendapatkan cukup Vitamin B12 dalam diet Anda.

Sumber Utama B12

Menurut Mayo Clinic, sumber terbaik Vitamin B12 adalah produk hewani, seperti unggas, daging, ikan, dan produk susu. Beberapa makanan memiliki Vitamin B12 yang ditambahkan selama pemrosesan juga. Sereal sarapan yang diperkaya atau beberapa ragi komersial adalah dua contoh dari fenomena ini. [3]

Mengingat fakta bahwa Vitamin B12 sebagian besar berasal dari sumber hewani, mereka yang mengikuti diet vegetarian atau vegan yang ketat mungkin mengalami kesulitan memenuhi kebutuhan nutrisi ini. Dalam kasus ini, Vitamin B12 dapat ditambahkan. Dua cara umum suplementasi B12 di luar diet adalah dengan menggunakan suplemen oral atau injeksi.

7 Manfaat Kesehatan Vitamin B12

Berikut adalah tujuh manfaat kesehatan vitamin b12 yang didukung ilmu pengetahuan.

1. Mengurangi Risiko Anemia

Menurut Mayo Clinic, anemia adalah suatu kondisi di mana tubuh Anda tidak memiliki cukup sel darah merah yang sehat. Ini berarti bahwa darah tidak dapat mengangkut oksigen dengan baik ke seluruh bagian tubuh Anda, yang dapat menyebabkan gejala seperti kelelahan, tangan dan kaki dingin, sesak napas, atau kelemahan otot. [4]

Mengingat perannya dalam pembentukan sel darah merah, masuk akal jika salah satu manfaat Vitamin B12 adalah pencegahan anemia. Ketika Anda kekurangan Vitamin B12, sel darah merah tubuh Anda menjadi terlalu besar dan bentuknya tidak beraturan. Ini membuat mereka tidak dapat bergerak dengan baik ke seluruh tubuh Anda, menyebabkan jenis anemia tertentu yang disebut “anemia megaloblastik.” [5]

2. Dapat Mengurangi Risiko Osteoporosis

Mengingat fakta bahwa Vitamin B12 sangat penting dalam fungsi DNA, masuk akal jika vitamin B12 juga menjadi komponen kunci pembentukan tulang.

Satu studi yang diterbitkan dalam Journal of Bone and Mineral Research menemukan bahwa individu dengan kadar Vitamin B12 yang lebih tinggi juga memiliki kepadatan mineral tulang yang lebih tinggi. Kepadatan mineral tulang yang lebih rendah merupakan indikator osteoporosis. Studi ini menunjukkan bahwa individu yang tidak memiliki simpanan vitamin B12 yang cukup mungkin berisiko terkena osteoporosis. [6]

3. Dapat Meningkatkan Kesehatan Jantung

Homosistein adalah asam amino atau bahan penyusun protein. Ketika protein dipecah, homosistein adalah salah satu produk. Penelitian telah menunjukkan bahwa memiliki kadar homosistein yang tinggi merupakan faktor risiko untuk mengembangkan penyakit kardiovaskular, atau jantung. Pada manusia, kadar homosistein yang tinggi biasanya menunjukkan kekurangan asam folat (Vitamin B9) atau Vitamin B12. [7])

Menurut National Institutes of Health (NIH), Vitamin B12 (bersama dengan vitamin B lainnya seperti asam folat dan Vitamin B6) dapat menurunkan kadar homosistein Anda. Namun, penting untuk dicatat bahwa NIH melaporkan bahwa mengonsumsi suplemen B12 tidak mengurangi risiko terkena penyakit kardiovaskular. [8]

Jika Anda mencari suplemen untuk secara khusus meningkatkan kesehatan jantung, mungkin bermanfaat untuk melihat suplemen asam lemak Omega-3 sebagai gantinya.

4. Dapat Mengurangi Risiko Cacat Lahir

Seperti disebutkan sebelumnya, disarankan agar wanita yang sedang hamil menambahkan lebih banyak vitamin B12 ke dalam makanan mereka daripada rata-rata orang dewasa. Ini karena kekurangan vitamin B12 telah dikaitkan dengan cacat lahir, seperti cacat tabung saraf, dan komplikasi pada kehamilan. [9] Oleh karena itu, ibu hamil perlu memastikan bahwa mereka memenuhi asupan vitamin B12 harian yang direkomendasikan untuk mencegah cacat lahir pada anak mereka.

5. Dapat Mengurangi Risiko Depresi Anda

Menurut Organisasi Kesehatan Dunia, depresi sangat umum dan mempengaruhi lebih dari 264 juta orang di seluruh dunia. Penyakit kesehatan mental ini dapat menyerang individu dari segala usia. [10]

Studi Kesehatan dan Penuaan Wanita Amerika menemukan bahwa kekurangan vitamin B12 ditemukan lebih umum di antara wanita dewasa dengan depresi daripada di antara mereka yang tidak mengalami depresi. Faktanya, mereka menemukan bahwa orang-orang dengan defisiensi vitamin B12 lebih dari dua kali lebih mungkin mengalami depresi dibandingkan rekan-rekan mereka yang tidak kekurangan vitamin. [11]

Studi lain yang dilakukan mendukung hasil ini pada populasi individu lanjut usia. Studi Rotterdam menunjukkan bahwa subjek lanjut usia yang kekurangan vitamin B12 lebih mungkin mengalami depresi. [12]

Penelitian juga menunjukkan bahwa suplementasi Vitamin B12 dapat memperbaiki gejala depresi. Dalam sebuah penelitian yang diterbitkan dalam Open Neurology Journal, 100% individu depresi yang diobati dengan suplementasi Vitamin B12 menunjukkan penurunan gejala depresi setelah tiga bulan. [13]

6. Dapat Meningkatkan Kognisi Anda

Sebuah penelitian yang diterbitkan dalam jurnal American Academy of Neurology menunjukkan bahwa konsentrasi penanda B12 dalam tubuh dikaitkan dengan fungsi kognitif dan volume otak. Studi ini menemukan bahwa jika penanda ini menunjukkan kekurangan Vitamin B12, total volume otak dapat dikurangi, yang menyebabkan gangguan kognisi. [14]

Studi lain menemukan bahwa individu dengan konsentrasi Vitamin B12 yang lebih rendah memiliki kinerja memori yang lebih buruk dan kemampuan belajar yang lebih buruk. [15] Temuan ini menunjukkan pentingnya memiliki simpanan Vitamin B12 yang memadai untuk fungsi kognitif.

7. Dapat Meningkatkan Kesehatan Rambut, Kulit, dan Kuku

Salah satu alasan paling populer untuk mengonsumsi Vitamin B-12 adalah efek yang dijanjikan pada rambut, kulit, dan kuku. Menurut American Journal of Clinical Dermatology, kekurangan vitamin B12 umumnya dapat menyebabkan hiperpigmentasi, perubahan rambut, perubahan kulit, dan glositis (radang lidah). [16] Mendapatkan Vitamin B12 dalam jumlah yang cukup, baik melalui diet atau suplemen, akan mencegah terjadinya reaksi negatif ini.

Berapa Banyak Vitamin B12 yang Anda Butuhkan?

Menurut National Institutes of Health (NIH), orang dewasa direkomendasikan untuk mendapatkan 2,4 mikrogram (mcg) Vitamin B12 per hari. Beberapa kelompok orang dewasa tertentu membutuhkan tingkat nutrisi yang berbeda. Wanita hamil dianjurkan untuk mengkonsumsi 2,6 mcg per hari B12, dan wanita yang sedang menyusui dianjurkan untuk meningkatkan dosis harian Vitamin B12 menjadi 2,8 mcg. [17]

Mengingat fakta bahwa Vitamin B12 adalah vitamin yang larut dalam air, tubuh Anda hanya menyerap sebanyak yang dibutuhkan dan akan mengeluarkan sisanya melalui urin Anda. Ini berarti bahwa tidak ada manfaat untuk mengambil lebih besar dari jumlah yang direkomendasikan Vitamin B12. Selain itu, ini berarti bahwa toksisitas Vitamin B12 sangat kecil kemungkinannya, sehingga sangat aman.

Kesimpulannya

Vitamin B12, atau Cobalamin, memainkan peran penting dalam pembentukan sel darah merah, fungsi saraf, dan sintesis DNA. Seperti yang telah saya bahas di sini, mendapatkan cukup Vitamin B12, baik melalui diet atau suplemen, dapat meningkatkan kognisi, mengurangi risiko osteoporosis, dan mengurangi risiko depresi atau mengurangi gejala depresi.

Meskipun selalu lebih baik untuk mendapatkan vitamin melalui diet, suplemen Vitamin B12 umumnya dianggap aman, terutama bagi mereka yang dietnya rendah produk hewani seperti daging, susu, dan ikan.

Jika Anda khawatir tentang kadar Vitamin B12 Anda, kami sarankan berbicara dengan dokter Anda untuk menentukan apakah kadar Anda benar-benar rendah dan apakah suplemen tepat untuk Anda.

Lebih Banyak Tentang Vitamin untuk Energi

  • 10 Vitamin Otak untuk Meningkatkan Kekuatan dan Fokus Otak
  • Vitamin Dan Suplemen Untuk Energi (Panduan Lengkap)