10 Tanda Kecemburuan Generasi

Bagaimana para penatua, penjaga gerbang, dan petinggi dengan iri menciptakan perebutan kekuasaan yang tidak menguntungkan.

POIN-POIN PENTING

  • Kecemburuan ke bawah adalah perasaan rendah diri yang disebabkan ketika seorang pemimpin melihat bahwa bawahan memiliki sesuatu yang diinginkan pemimpin tetapi kekurangan.
  • Kecemburuan ke bawah dapat menciptakan perebutan kekuasaan dalam banyak situasi, termasuk dalam kasus-kasus ketika orang yang lebih muda melawan ego orang yang lebih tua yang narsis.
  • Tanda-tanda kecemburuan ke bawah termasuk memperbesar kekurangan kecil, menggabungkan kebenaran dengan pangkat, dan menghalangi promosi orang yang lebih muda.
 jtanki/123RF

Sumber: jtanki/123RF

Sebagian besar dari kita mungkin dapat menyebutkan kerabat yang lebih tua yang tidak pernah mengakui kesalahan atau meminta maaf , tidak pernah menerima umpan balik tanpa menuding, tidak pernah menceritakan kisah lengkap tanpa kelalaian selektif, dan tidak pernah mengangkat orang lain tanpa menaburkan pujian backhand atau sarkasme pasif-agresif . Penatua dengan narsisme yang lebih terselubung mungkin dikenal suka bergosip, membuat sanak saudara melawan satu sama lain, memanipulasi konflik melalui rasa bersalah atau perlakuan diam, dan paling umum, berpura-pura tidak bersalah ketika orang membalas apa yang pertama kali mereka berikan.

“Hormati yang lebih tua” terdengar ramah pada nilai nominal, tetapi ageisme yang melekat dalam pepatah itu juga dapat merasionalisasi dinamika kekuatan yang lebih tua-muda yang tidak timbal balik, eksploitatif, sombong, dan membungkam. Ageisme , atau prasangka dan/atau diskriminasi yang dimotivasi oleh persepsi usia atau generasi, merugikan orang yang lebih tua atau lebih muda. Di sini, merujuk pada bias-bias yang membuat orang-orang muda menjadi patologis sebagai bawaan tanpa arah, malas, naif, membutuhkan, memberontak, egois, dan dangkal.

Stereotip ini menjunjung tinggi tradisi membenarkan konvensi dan hierarki status quo, tidak peduli seberapa tidak adil dan menindasnya, semata-mata untuk kenyamanan para penatua berpangkat tinggi. Di masa pra-modern — mendahului pendidikan formal dan pendidikan tinggi yang dapat diakses — pandangan para leluhur mendikte tatanan sosial. Monopoli mereka atas sumber daya komunitas dan otoritas institusional, yang sering dikombinasikan dengan perlawanan terpadu terhadap kemajuan sosiopolitik, memastikan dominasi dan warisan mereka. Ini sebagian menjelaskan reaksi terhadap banyak gerakan progresif yang dipimpin oleh pemuda.

Namun, sementara orang umumnya membingkai perebutan kekuasaan generasi dalam hal pelestarian diri dan ketakutan akan hal yang tidak diketahui, kecemburuan juga merupakan faktor yang sangat kurang dibahas.

Tantangan Memeriksa Kecemburuan Ke Bawah

Kecemburuan ke bawah, pertama kali dikonseptualisasikan dalam konteks tempat kerja, didefinisikan sebagai “perasaan rendah diri yang menyakitkan yang disebabkan ketika pemimpin penyelia merasa bahwa bawahan memiliki sesuatu yang diinginkan penyelia, tetapi tidak ada.” Tapi kecemburuan ke bawah menciptakan perebutan kekuasaan di banyak lingkungan. Pembunuhan Marvin Gaye Jr. — oleh ayahnya, Marvin Gaye Sr. — dan Selena Quintanilla — oleh mantan manajernya Yolanda Saldívar — hanyalah dua contoh dari dinamika yang lumrah ini.

Jim Britt/Getty Images

Marvin Gaye, sekitar tahun 1980.Sumber: Jim Britt/Getty Images

Korban yang lebih muda tidak hanya menghadapi ego rapuh dari para tetua, tetapi juga ketidakpercayaan penonton bahwa para tetua, bahkan pada usia mereka yang matang, masih bisa bergulat dengan rasa tidak aman dan membandingkan diri. Hanya sedikit yang dapat memahami bahwa narsisis yang lebih tua adalah teror yang sebenarnya — penelitian menunjukkan bahwa pengaruh memudarnya status sosial dan penampilan muda mereka dapat memicu rasa takut yang mendalam untuk dilupakan atau diabaikan. Jadi, mereka mungkin mencari kambing hitam. Yang lain menyarankan seiring bertambahnya usia narsisis, mereka menjadi lebih berpikiran tertutup, egois, tidak dewasa, mengasingkan, dan tidak fleksibel, di samping mengembangkan tingkat paranoia dan permainan korban yang lebih tinggi.

Berbicara hanya memancing reaksi. Penatua — secara umum, siapa pun yang diberkahi dengan akses, otoritas, atau status yang tidak proporsional — sering berkolusi untuk menjaga reputasi mereka, bekerja untuk membuat contoh orang muda yang berani mengungkap kebenaran yang mereka rencanakan untuk disembunyikan. Mereka mungkin berebut untuk menyembunyikan paparan cacat karakter apa pun yang mengurangi pengaruh atau fasad publik dari kompetensi dan pencerahan yang mengetahui segalanya. Dan jika antek-antek telah mengaktifkan kompleks dewa/superioritas mereka, penyangkalan diri yang benar dapat terjadi mengenai fakta-fakta konflik, meskipun ada bukti.

Dibutuhkan keberanian untuk menantang seseorang yang bersedia meniadakan perspektif Anda hanya dengan senioritas. Anda sering menghadapi penghinaan publik dan pembatalan, rumor dan keterasingan secara pasif-agresif, bersama dengan intimidasi dan pembungkaman. Tetapi bahkan jika kelangsungan hidup Anda bergantung pada persetujuan mereka menempatkan Anda di “tempat” Anda untuk saat ini, Anda tidak harus percaya bahwa di situlah Anda berada. Berikut adalah contoh — proyeksi tentang siapa Anda, apa yang Anda ketahui, apa yang Anda’ telah Anda lihat, dan ke mana Anda akan pergi — yang harus diwaspadai.

Tanda-tanda Kecemburuan Bawah

1. Berkomitmen untuk meragukan keterampilan Anda dan meremehkan kesadaran [diri] Anda. Salah satu cara untuk melemahkan kredibilitas orang yang lebih muda adalah dengan memperbesar kekurangan kecil dalam pekerjaan mereka, kemudian membingkainya sebagai kurangnya kecerdasan atau keterampilan. Lensa berbasis defisit meniadakan upaya mereka sepenuhnya, bahkan untuk titik buta atau kesalahan sekecil apa pun. Ketidakmampuan ditekankan berulang kali, hingga menjadi narasi yang dominan.

2. Menggabungkan kebenaran atau kebenaran dengan usia, ketenaran/perawakan, atau gelar. Taktik ini dapat terlihat seperti faktor-faktor yang tidak relevan dengan validitas poin orang yang lebih muda — seperti generasi atau peringkat organisasi — yang dipersenjatai untuk menghancurkan tantangan apa pun terhadap status quo, atau pengungkapan ketidakmampuan otoritas dan ketidaktahuan yang disengaja. Semua orang yang lebih muda distereotipkan sebagai tidak dewasa, dan karena itu kurang memiliki pengalaman hidup yang memadai atau relevan untuk membentuk opini apa pun.

3. Menghukum Anda sambil memberikan favoritisme kepada sekutu, rekan kerja, dan bawahan yang tidak mengancam. Seperti yang disebutkan sebelumnya, kecemburuan ke bawah bisa terlihat seperti menahan bakat yang lebih muda dengan standar yang tidak realistis. Namun, yang lebih buruk adalah ketika para penatua memaksakan ketegasan ini sambil secara terbuka mengecualikan lingkaran “favorit” mereka, hampir seolah-olah akan menggosokkannya ke wajah orang yang lebih muda. Orang yang lebih muda akan sering disebut sulit atau usil karena menyebut standar ganda yang sangat terang-terangan dan munafik.

4. Bergosip atau bercanda dengan biaya Anda untuk menodai kesan pertama atau interaksi positif orang lain. Intinya di sini adalah untuk menggagalkan kesempatan bagi orang lain untuk mengalami kepenuhan siapa Anda, dan mungkin menyukai dan mendukung Anda. Jadi, di belakang Anda, mereka menanam benih keraguan yang akan mewarnai kesan pertama orang lain. Sisi lain mengambil setiap kesempatan untuk secara terbuka mengejek bakat yang lebih muda, menormalkan penghinaan terhadap mereka. Perawatan ini bisa membekukan orang-orang muda yang berjuang dengan ketegasan .

5. Menyebut Anda orang yang tahu segalanya atau pamer. Penatua dengan ego yang rapuh mungkin tampak menikmati orang-orang yang rendah hati saat mereka menerima ucapan selamat, berdasarkan asumsi mereka bahwa tidak ada orang lain yang dapat menangani perhatian tanpa menjadi besar kepala. Mereka memproyeksikan kesombongan/ketidakamanan mereka dan merasa terancam oleh kepercayaan orang lain . Mereka mungkin menyebut anak muda yang berprestasi egois atau “palsu” — bahkan ketika mereka jauh dari itu — atau meremehkan dan meremehkan setiap hal penting yang mereka lakukan.

6. Menganggap Anda belum siap untuk naik — lagi. Menghalangi promosi seorang anak muda dapat terlihat seperti berulang kali menurunkan moral mereka. Sesepuh mungkin terus-menerus memindahkan tiang gawang atau menaikkan standar, menahan mereka dengan standar yang selalu berubah. Mereka tidak pernah cukup “siap” karena tidak ada perbaikan yang cukup. Sementara itu, bimbingan ditahan, dan mereka dicap tidak sabar untuk bertanya kapan segala sesuatunya mungkin berubah.

7. Meminimalkan dampak Anda dengan menyoroti keterbatasan jalur Anda, terutama kontras dengan mereka. Ini terlihat seperti meremehkan gairah anak muda sebagai hal yang tidak penting sementara mengangkat minat lain sebagai hal yang lebih berdampak atau bermanfaat. Orang yang lebih tua mendiskreditkan karir atau hobi orang muda dengan membingkai preferensi pribadi mereka sebagai standar superior. Jangan pedulikan pemenuhan anak muda itu atau bahwa mungkin ada lebih banyak hal yang mereka lakukan/bagikan tentang hal itu daripada yang terlihat.

8. Menolak permintaan maaf yang tulus tanpa ejekan diri. Tidak ada permintaan maaf yang cukup ketika seorang penatua yang iri senang melihat orang yang lebih muda merendahkan diri di kaki mereka. Dan permintaan maaf yang tidak disertai dengan kerentanan yang berlebihan — sering kali kepada audiens yang tidak layak — tidak dihitung. Jangan menahan napas untuk permintaan maaf mereka, selamanya.

9. Membingkai reaksi Anda sebagai “kegilaan” dan “drama” sambil mengabaikan provokasi kecil mereka. Penatua narsis memberi diri mereka izin untuk menekan tombol orang tanpa henti, namun mereka mengharapkan kepatuhan dan ketenangan dari siapa pun yang mereka tekan. Jika tidak, Anda akan dicap “sensitif” atau pembuat onar, seolah-olah mereka akan mentolerir agresi pasif dan permainan pikiran mereka yang menjengkelkan.

10. Memparodikan gerak tubuh atau suara/aksen Anda dengan cara yang merendahkan atau kekanak-kanakan. Apa yang tampak seperti godaan sederhana seringkali tidak disadari , penghinaan yang ditekan muncul ke permukaan. Perhatikan.